Gereja Kristus Bogor


Menjadi Gereja yang Misioner, maju bersama bagi KRISTUS dengan 1 Hati, 1 Visi, 1 Gerakan SATU BAWA SATU

Kebaktian Umum I : Minggu - Pkl. 06.00 WIB
Kebaktian Umum II : Minggu - Pkl. 09.30 WIB
Kebaktian Umum III : Minggu - Pkl. 17.00 WIB
Persekutuan Wanita : Selasa - Pkl. 14.00 WIB 
Persekutuan Pria : Sabtu - (Minggu 1 dan 3) Pkl. 19.00 WIB
Persekutuan Usia Indah : Jumat - (Minggu 2 dan 4) Pkl. 09.30 WIB
Sekolah Minggu : Minggu - Pkl. 08.00 WIB (Balita, kecil dan besar)
Persekutuan Remaja : Minggu - Pkl. 08.00 WIB
Ibadah Raya Oikos Family (Pemuda) : Minggu ke-2 Pkl. 11.30 WIB
Sabtu Kongkow (Pemuda) : Sabtu - (Minggu ke-1) Pkl. 16.00 WIB
Persekutuan Ladies : Kamis - (Minggu ke-3) Pkl. 09.30 WIB

Alamat

Jl. Siliwangi No.51 Bogor, 16142

Telepon

(0251) 8325618

Email

info.gkbogor@gmail.com

Gereja Kristus Bogor, lahir dari usaha penginjilan (Zending) yang dilakukan oleh Board of Foreign Mission (BFM) dari Gereja Methodist Episkopal yang didirikan di Amerika Serikat pada tahun 1819. Sejak 1905 BFM melakukan kegiatannya di Bogor (juga Jakarta). Cara kerja BFM sama dengan NZV (Badan Zending Belanda) yang juga melayani di Bogor, yakni memberitakan Injil melalui khotbah, sekolah dan rumah sakit. Hal ini bisa dilihat ketika BFM membuka Methodist English School. Pemimpin yang terkenal adalah Pdt. R. L. Archer. Setelah berhasil menumbuhkan jemaat di Bogor dan Jakarta, tahun 1972 BFM mengundurkan diri dari Pulau Jawa untuk kemudian berkonsentrasi di Sumatera. Sehubungan dengan hal ini, jemaat asuhan BFM dihadapkan pada 2 pilihan, bergabung dengan jemaat asuhan zending atau berdiri sendiri. Rupanya pilihan kedua yang diambil. Pada tanggal 1 Januari 1928 jemaat asuhan BFM, Gereja Methodist Mangga Besar memutuskan untuk membentuk gereja yang mandiri dan diberi nama : Tiong Hoa Kie Tok Kauw Hwee (THKTKH).

Setelah menyaksikan sendiri kemajuan jemaat THKTKH di Jakarta, salah satu pendiri, yakni sdr. Lie Kim Tian mempunyai hasrat untuk mendirikan jemaat – jemaat THKTKH di seluruh Jawa, terutama di kota Bogor. Dan hasrat ini disambut baik oleh sdr. Loe Kian Goan yang tadinya tinggal di Jakarta lalu tahun 1930 pindah ke Bogor. Namun perjalanan terwujudnya THKTKH ini masih menunggu beberapa tahun. Pada tahun 1933, Pdt. J. Iken (Pendeta utusan NZV yang saat itu Ketua Majelis Jemaat GKP) beserta Guru Djoni Abednego datang pada Sdr. Loe Kian Goan (yang saat itu salah satu Majelis Jemaat Gereja Pasundan) membawa surat dari Balai Kota (Gementee) yang isinya menerangkan kondisi gedung Gereja Pasundan di jalan Perniagaan no. 107 sudah rusak dan harus dibongkar karena membahayakan jemaat. Dalam suatu rapatnya, Pdt. J. Iken menjelaskan bahwa Gereja Pasundan itu sebenarnya milik orang Kristen keturunan Tionghoa dan Sunda. Lalu sdr. Loe Kian Goan berinisiatif menghimpun dana untuk merenovasinya. Dengan didukung oleh saudara seiman di Bogor dan Jakarta akhirnya dalam waktu singkat dapat dipakai kembali.

Bulan Oktober 1933, Pdt. H. D. Woortman (pendeta yang melayani orang Tionghoa di Bandung) datang ke Bogor untuk mentahbiskan Guru Djoni Abednego sebagai pendeta dan sekaligus meresmikan berdirinya Gereja Pasundan. Saat itu saudara keturunan Tionghoa sangat menginginkan sekali memiliki jemaat sendiri tetapi keinginan ini belum disetujui oleh Pdt. J. Iken dengan alasan belum memiliki pendeta sendiri, dan ketika diminta kesediaannya untuk Pendeta bagi jemaat keturunan Tionghoa di Bogor, Pdt. J. Iken pun tidak mau dengan alasan ia utusan NZV untuk melayani orang – orang Sunda.

Tahun 1934 Sdr. Lie Kim Tian dan keluarga pindah ke Bogor, sehingga hasrat untuk mendirikan THKTKH di Bogor semakin besar. Dengan dipelopori oleh Kel. Lie Kim Tian, Kel. Loe Kian Goan dan Kel. Tjei Tiang Sen lalu diadakan persekutuan doa di rumah Kel. Tjie Tiang Seng. Yang sering hadir juga ialah Miss. Ary J. Holland di jalan Sukasari no. 8.

Bulan september 1935, Sdr. Lie Kim Tian dan Sdr. Lee Teng San ( saat itu masih di Cirebon ). membicarakan tentang kerinduan, hasrat dan kendala, untuk mendirikan THKTKH di Bogor. Ternyata Sdr. Lee saat itu berkeinginan pindah ke Bogor. Sdr. Lee juga menerima permintaan untuk menjadi pemimpin jemaat tersebut karena memiliki diploma setelah mengikuti kursus PI yang diselenggerakan oleh Gereja Methodist di Bogor.

Dan sebagai persiapan pembentukan jemaat THKTKH di Bogor, pada hari Selasa tanggal 10 Desember 1935 pukul 19.30 dengan meminjam gedung Tiong Hoa Hwee Koan di jalan Roda, diadakan rapat yang dihadiri 70 orang dan dipimpin oleh Sdr. Lee Teng San. Pada rapat itu dibicarakan dan diputuskan mengenai pendirian jemaat THKTKH dan badan pengurusnya.

Hasil penting dari rapat tersebut adalah :
 a. Akan dibentuk jemaat “ Tiong Hoa Kie Tok Kauw Hwee “ Bogor. Peresmiannya akan dilakukan tanggal 27 Desember 1935 pukul 19.00 bertempat di jalan Perniagaan (Surya Kencana) 116
 b. Sebagai pengurus pertama : Sdr. Lee Teng San dan nyonya, Sdr. Ang Soen Kauw dan nyonya, Sdr. Tan Pik Gwat dan nyonya, Sdr. Nio Soen Seng, Sdr. Tan Tjin Siang, Sdr. Lauw Giok Lam dan Sdr. Tan Bock Seng.
Perlu diketahui juga bahwa pengadaan segala sesuatu yang dibutuhkan untuk kebaktian perdana ini dilakukan secara gotong royong : Sdr. Loe Kian Goan telah mengupayakan pemakaian gedung gereja di jalan Perniagaan 116 ini, untuk mengontraknya dengan uang sewa f.24O/bulan selama 6 bulan.

Sdr. Loe Kian Goan, Sdr. Lie KimTian serta Sdr. Tjie Tiang Seng juga mengupayakan kebutuhan perlengkapan untuk kebaktian seperti; mimbar, 100 bh kursi, papan gereja. Sedangkan pihak Pabrik Gas menyumbang lampu + kap. Piano yang dipakai untuk kebaktian adalah sumbangan dari Ny Lie Kim Tian.

Demikian sekilas sejarah berdirinya THKTKH Bogor. Yang sempat berganti nama dua kali yakni tahun 1939 menjadi Chung Hua Chi Tuh Chiao Hui (CHCTCH) dan pada tahun 1958 (sampai sekarang)

Anggota Sinode

Gereja Kristus

Gereja Kristus Kebayoran Lama

Gereja Kristus Ketapang

Gereja Kristus Petamburan

Gereja Kristus Bojong Indah

Gereja Kristus Jembatan Hitam

Gereja Kristus Taman Kota

Gereja Kristus Taruna

Gereja Kristus Kartini

Gereja Kristus Gunung Putri

Gereja Kristus Ciampea

Gereja Kristus Cibinong

Gereja Kristus Sarua Permai

Gereja Kristus Pamulang

Gereja Kristus Teluk Naga

Gereja Kristus Tanjung Karang

Gereja Kristus Teluk Betung

Gereja Kristus Sukabumi

Gereja Kristus Purwakarta

Gereja Kristus Bandung

Gereja Kristus Gading Serpong

Gereja Kristus Kebayoran Baru

Gereja Kristus Bogor